Bagaimana Cara memilih investasi yang menguntungkan ? Yuk Simak Tipsnya

Beritaduit.com – Bagaimana memilih investasi yang menguntungkan? Seperti yang kita ketahui bersama, sebelum adanya krisis keuangan, investor mengalami sedikit kesulitan dalam berinvestasi. Pasalnya ketika krisis moneter melanda, suku bunga investasi deposito memberikan pendapatan investasi yang sukup rendah dibandingkan dengan beberapa sarana investasi lainnya.

Dengan tingkat suku bunga berkisar antara 17% hingga 20% per tahun ditambah pajak bebas atau nol dan tingkat inflasi sekitar 10%, tidak diragukan lagi bahwa deposito berjangka adalah salah satu sarana investasi yang diminati banyak investor karena di nilai paling menarik.

Apa yang bisa dikatakan tentang keadaan saat ini? Padahal, suku bunga deposito hanya berkisar 5%-6% per tahun dengan tingkat inflasi 6%, tentunya sangat jelas instrumen ini tidak memberikan penghasilan tambahan, tapi malah berbanding terbalik. Bahkan bisa memberikan pengurangan biaya atau kerugian.

Jumlah kerugian akan bertambah jika masih memperhitungkan besarnya pajak atau bunga deposito. Belum lagi risiko tambahan yang baru-baru ini kita saksikan kebangkrutan dan likuidasi banyak bank.

Hal lain yang perlu diperhatikan adalah turunnya nilai rupiah dibandingkan dengan nilai mata uang asing dengan nilai rata-rata 10% per tahun, jika ditambah inflasi, nilai kekayaan Anda dalam rupiah akan berkurang 16% per tahun, sosok yang sangat fantastis.

Bagaimana memilih investasi yang menguntungkan ?

Mulai sekarang, sebaiknya Anda mulai melakukan perencanaan keuangan dan menetapkan tujuan investasi agar tujuan jangka pendek, menengah, dan panjang Anda dapat tercapai.

Untuk dapat mencapai hasil yang optimal, perencanaan keuangan memerlukan analisis atau revisi terhadap rencana yang sudah disusun sebelumnya agar terkoordinasi dengan baik untuk mencapai tujuan.

Menyusun rencana keuangan akan membantu Anda  :

  • Dapatkan gambaran tentang apa yang sebenarnya ingin Anda capai dan apa tujuan hidup Anda.
  • Menambah dan meningkatkan nilai manfaat dari semua aset yang Anda miliki saat ini.
  • Ciptakan manajemen risiko, ajarkan untuk lebih berhati-hati dan kelola risiko investasi dengan baik.
  • Kendalikan pengeluaran rutin, karena ada sesuatu yang ingin dicapai di masa depan.

Saatnya melihat instrumen investasi yang lebih menguntungkan

Saat ini sebenarnya anda dihadapkan pada masalah baru yaitu dimana saya ingin menginvestasikan modal saya? Hal ini semakin diperumit dengan banyaknya penawaran dan pilihan investasi, dengan risiko masing-masing instrumen investasi yang berbeda.

Dengan kondisi di atas, strategi apa yang perlu Anda lakukan agar aset Anda tidak terdepresiasi? Jawabannya sangat sederhana: sekarang Anda perlu mencari sarana investasi untuk mengelola modal yang ada dengan tingkat pengembalian minimal di atas 16% per tahun.

Pada prinsipnya investasi dapat dibedakan menjadi dua bagian, yaitu investasi finansial dan investasi pada sektor riil. Investasi keuangan adalah investasi yang objeknya berupa surat-surat berharga dan mata uang asing.

Seperti yang kita tahu kondisi perekonomian di Indonesia pasca krisis keuangan , bisa dikatakan sangat sulit untuk membangun usaha di sektor riil untuk mencapai tingkat pertumbuhan yang tinggi, hanya beberapa sektor usaha papan atas yang dapat bertahan, sedangkan sektor lainnya hanya dapat bertahan, dan bahkan banyak yang mengalami kerugian.

Saatnya Anda sedikit membuka mata untuk mencoba berinvestasi di sektor keuangan, mulai dari riset saham, analisa saham, obligasi, dan reksa dana. Pada sektor ini, pasar dibagi menjadi tiga bagian, yaitu:

  • Pasar modal adalah pasar di mana penanaman modal untuk tujuan jangka panjang contohnya : investasi saham, obligasi jangka panjang, reksa dana dan lain-lain.
  • Pasar uang, perdagangan dana jangka pendek seperti sertifikat deposito, surat berharga, SBPU (surat berharga pasar uang), obligasi sampai dengan satu tahun.
  • Pasar berjangka komoditi, objek investasi utamanya adalah komoditi, namun yang diperdagangkan masih berupa transaksi moneter, yaitu selisih naik turunnya harga komoditi.

Kesimpulan tentang perencanaan keuangan:

  • Memeriksa dan menganalisis kondisi keuangan saat ini, termasuk arus kas, informasi perkembangan pasar, kondisi ekonomi mikro dan makro baik di dalam maupun di luar negeri.
  • Tetapkan dan siapkan anggaran baik untuk jangka pendek maupun jangka panjang
  • Menganalisis beberapa alternatif pilihan yang paling optimal
  • Membuat, merumuskan, mengimplementasikan, dan merevisi rencana induk

3 Strategi Investasi Terbaik untuk Pemula Tahun 2022

Mungkin sulit bagi pemula untuk memutuskan strategi investasi terbaik. Pada awalnya, pasar investasi bisa tampak luar biasa karena banyaknya pilihan aset. Untungnya, ada beberapa cara yang terbukti untuk memulai.

Dengan pilihan dan pengaturan yang tepat, strategi investasi dapat memungkinkan pemula menghasilkan keuntungan yang baik di masa depan dan bahkan mengurangi waktu proses, meninggalkan cukup banyak kesempatan untuk melakukan apa yang mereka sukai di luar market.

Hari ini kita akan melihat 3 strategi investasi paling populer dan terbukti untuk pemula. Mereka akan mencakup pendekatan jangka panjang dan jangka pendek yang mencakup berbagai aset dan instrumen investasi seperti saham, indeks, dan lainnya.

Menentukan Jenis Strategi Investasi Terbaik

Strategi investasi yang baik adalah yang tidak hanya menjanjikan keuntungan besar baik dalam jangka panjang maupun pendek, tetapi juga meminimalkan risiko kerugian. Selain itu, mereka perlu dirancang, dikonfigurasi, dan dioptimalkan dengan benar agar tidak bereaksi cepat terhadap pasar yang berubah.

Tidak ada pendekatan yang menjamin keuntungan 100%. Selain itu, selalu ada risiko kehilangan semua modal Anda. Inilah sebabnya mengapa sangat penting untuk memiliki perangkat manajemen risiko yang mapan. Misalnya, membeli dan memiliki saham atau obligasi bukanlah strategi investasi jangka pendek yang menguntungkan. Di sisi lain, mungkin masuk akal dalam jangka waktu yang lebih lama.

Pendekatan yang sukses membutuhkan waktu. Anda tidak boleh mengandalkan fakta bahwa Anda akan segera meningkatkan kekayaan dan menjadi kaya dengan cepat. Inilah sebabnya mengapa strategi investasi terbaik membutuhkan waktu jika Anda memasuki pasar dengan harapan yang realistis dan visi yang jelas tentang cara kerjanya.

Jadi, inilah 3 jenis strategi investasi terbaik untuk pemula.

1. Strategi Beli dan Tahan

Pendekatan ini termasuk dalam kategori strategi investasi jangka panjang yang tidak menjanjikan pengembalian yang cepat. Selain itu, di beberapa titik setelah peristiwa geopolitik, ekonomi, dan lainnya, Anda mungkin memiliki keseimbangan negatif yang dipulihkan.

Konsepnya sama dengan nama strateginya: Anda membeli aset dan menahannya selama sekitar 3 atau 5 tahun.

Kelebihan:

  • Strategi investasi jangka panjang yang terbukti digunakan oleh investor pemula dan berpengalaman.
  • Pemula tidak terlibat secara aktif dalam perdagangan.
  • Keberhasilan keseluruhan tergantung pada kinerja jangka panjang bisnis.
  • Akses ke daftar perusahaan terbaik untuk berinvestasi, seperti S&P 500.
  • Tidak ada pajak capital gain karena Anda tidak perlu menjual aset.

Kekurangan:

  • Seperti halnya strategi investasi saham lainnya, kemungkinan pasar berubah menjadi bearish sangat tinggi. Anda harus disiplin dengan baik untuk menghindari dorongan menjual aset.
  • Kebanyakan pemula merasa sulit untuk tetap berpegang pada rencana perdagangan.
  • Investor harus bersiap untuk jatuh cepat. Penurunan bahkan 50% dimungkinkan, dengan potensi penurunan lebih rendah lagi.

2. Membeli dana indeks

Konsep ini melibatkan pencarian indeks saham yang berpotensi menguntungkan dan membeli dana indeks. Sebagai investor pemula, strategi ini bisa menjadi salah satu pilihan yang patut dicoba, karena mereka tidak perlu mencari indeks saham.

Kelebihan:

  • Salah satu strategi investasi saham paling sederhana dengan pendekatan sederhana dan pengembalian yang menjanjikan. Ada baiknya untuk menggabungkan pendekatan ini dengan strategi investasi lain seperti beli dan tahan.
  • Cara yang baik untuk mendiversifikasi portofolio Anda daripada memegang banyak saham.
  • Pendekatan ini tidak memerlukan analisis mendalam, yang berarti lebih sedikit pekerjaan dan lebih banyak waktu untuk kebutuhan pribadi.

Kekurangan:

  • Berinvestasi dalam saham selalu berisiko, sama seperti investasi lainnya. Pada titik tertentu, Anda harus melalui masa-masa sulit dan sulit untuk menghindari godaan menjual aset.
  • Dengan memiliki berbagai saham, Anda akan menerima pendapatan rata-rata, tetapi bukan aset yang paling populer.

3. Pendapatan investasi

Strategi ini mengasumsikan bahwa individu memiliki investasi yang mampu menghasilkan pembayaran tunai.

Keuntungan dari pendapatan investasi dibagi menjadi beberapa bagian. Salah satunya dapat diterima dalam bentuk uang tunai, yang dapat dibelanjakan investor sesuai keinginan mereka.

Kelebihan:

  • Strategi dapat digunakan dengan berbagai jenis dana.
  • Tidak perlu hati-hati memilih obligasi atau saham.
  • Pendapatan investasi kurang tunduk pada fluktuasi.
  • Selain itu, keuntungan Anda dijamin oleh dana yang dapat Anda belanjakan untuk kebutuhan pribadi atau diinvestasikan kembali.

Kekurangan:

  • Meskipun mereka kurang berisiko dibandingkan aset lain, saham pendapatan tetap saham. Ini berarti bahwa mereka juga bisa jatuh.
  • Dividen dapat dipotong hingga nol. Perusahaan dapat meninggalkan investor dengan pembayaran minimal atau tanpa pembayaran.
  • Hasil obligasi sangat rendah dan jarang mengungguli inflasi.
  • Strategi ini mengharuskan investor membayar pajak.

Penutup

Dengan begitu banyak strategi investasi, memilih yang tepat bisa menjadi tantangan bagi pemula. Anda perlu mengevaluasi semua risiko dan potensi keuntungan sebelum menginvestasikan semua modal Anda. Cara yang baik adalah dengan menggunakan beberapa pendekatan dan diversifikasi portofolio Anda untuk mencegah risiko kerugian total.